Connect with us

Selebriti

“Bagitau benda2 orang dah tahu.” – Dakwah tak kreatif, Hazeman Huzir tegur penceramah

Umum sedia maklum bahawa pada hari ini ramai selebriti dan juga masyarakat di luar sana yang mengambil kesempatan untuk mencari pendapatan dengan menjadi seorang YouTuber dengan menghasilkan pelbagai infomasi-infimasi terkini.

Hal tersebut juga tidak terkecuali kepada pengacara yang popular dengan rancangan Motif Viral iaitu Hazeman Huzir. Berkongsi pelbagai perkara bermanfaat terutamanya berkaitan penghijrahannya dan pendapat-pendapat logik mengenai isu semasa, Haze telah berjaya mengumpul pengikutnya yang tersendiri.

Jangan kupas isu yang semua orang tahu

Baru-baru ini, menerusi saluran YouTubenya, Haze telah menceritakan serba sedikit mengenai pengalamannya mendengar ceramah dan telah memberikan sedikit pendapat jujur kepada beberapa orang pelajar universiti yang mendengar tips berkaitan pengucapan awam daripada pengacara tersebut.

Menurut Haze, sebagai seorang pendakwah, seharusnya mereka tidak memberikan input-input yang setiap orang sudah mengetahui kerana hal sebegitu akan menyebabkan para pencari ilmu berasa kurang menarik untuk mendekati ceramah tersebut.

Selain itu, Haze juga sempat berkongsi sebenarnya golongan yang kurang mendalami ilmu agama ini berasa segan kepada para agamawan kerana sedar kekurangan diri. Jadi, mereka sangat berharap agar para ilmuan ini mendekati mereka.

Pernah dipandang serong hadir ke masjid

Menerusi Instagramnya pula, Haze ada berkongsi sedikit bagaimana pengalamannya diawal penghijrahan apabila dirinya seakan tidak dialukan hadir ke ruma Allah hanya kerana berambut putih dan tidak menunjukkan seperti seorang Muslim sejati.

Hal tersebut sedikit sebanyak telah membuatkannya berasa segan untuk hadir ke masjid untuk menunaikan solat ataupun mencari ilmu daam tazkirah-tazkirah yang kerap diadakan.

View this post on Instagram

Ini kisah dari dalam Masjid. November 2018. Tahun lepas. Di kawasan Bukit Jalil. Kisah yang aku simpan. Asbab aku rasa ianya salah aku. Makanya aku malu nak cerita. Sehingga lah sekarang. Kerana sekarang ada premis. Dan premis itu adalah dakwah. Masih ingat aku lagi sampai kini. Entah sebab dendam, entah sebab terkilan. Kisah sepasang mata yang memerhati sambil kepala ku berlitup topi, segan. Segan rambut ku berwarna. Walau tertutup helaian emas dikepalaku yang ikonik. Masih ada jemaah yang mengenaliku. Aku perasan dari anak mata, ada pak cik sebelah memandang tajam arah aku. Bukan pandangan untuk saf depan. Bukan jemaah terlindung disebalik aku. Tetapi tepat ke arah aku. Ke wajah ku. Rambut dibalik litupan ku. Perasaan kuat mengatakan itu bukan pandangan yang ramah. Bukan sebab mesra kerana kenalkan aku dari kaca TV. Ianya pandangan "Kau kenapa di sini?" "Dosa rambut perang masuk masjid" "Kau kenapa putuskan saf aku" Pelbagai andaian aku bermonolog dalaman. Waktu itu belum belajar bersangka baik lagi. Tak sabar nak tunggu Imam tu habis baca doa. Nak keluar sebab segan. Sampai ke sudah mata yang sama memandang. Aku tak pandang balik. Takut dimarahi. Sebab yelah, rambut blonde, masuk rumah Tuhan, walaupun bertutup. Aku malu. Aku hanya tunduk. Karpet masjid tu mata aku menatap. Sampailah aku menapak keluar. Ini bukan kisah aku kena judge. Ini kisah tanggungjawab dakwah, tidak terletak hanya pada agamawan. Tetapi kesemua kita. Segelintir mereka yang merasakan dakwah itu hanya lah membid'ah kan. Sampai si rambut perang takut nak pergi masjid itu selama beberapa bulan. Video youtube ini adalah tentang hak. Hak saya sebagai penerima ilmu. Dari orang yang kaya dengannya. Dan hak kita untuk terima dengan penyampaian yang terbaik. Sampaikan ilmu anda. Jangan halau kami. Kasihanilah kami. Mujur aku tak terkesan dengan pandangan tajam pak cik yang satu itu. Mujur aku tahu, menghukum itu bukan kerja manusia. Mujur aku tahu Allah hak aku juga untuk mengenaliNya.

A post shared by Hazeman Huzir (@hazemanhuzir) on

“Nak jadi pendakwah jangan letak diri di singgahsana.”

Sehubungan teguran lembutnya kepada pendakwah-pendakwah diluar sana berkaitan isi ceramah mereka, saluran YouTube Haze telah dihujani dengan komen-komen daripada warganet.

Rata-rata bersetuju dengan pandangan pengacara lelaki itu dan berharap agar para pendakwah menyedari kesilapan mereka dan terus mencari jalan dengan menarik lebih ramai golongan muda untuk mencintai Islam.

Tonton video penuh di sini:

Sumber : Hazeman Huzir

 

Komen

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Trending