Connect with us

Confession

“Belum pernah dibuat orang…” – Lelaki ini kongsi pengalaman pahit ke Korea ‘balik hari’

Pengalaman ke negara K-Pop ‘balik hari’

Tujuan penulisan ni adalah disebabkan kerana ramai rakan yang bertanyakan nasib aku semasa berada di sana dan juga sebagai pengajaran serta pengatahuan kepada kawan-kawan di luar yang ingin pergi ke Korea.

Untuk makluman semua, sekarang ini kerajaan Korea memandang berat terhadap isu lambakkan pekerja asing di negara tersebut. Hal ini menyebabkan mereka telah mengadakan kawalan ketat di pintu masuk negara mereka. Mana2-mana pelancong yang meragukan tanpa sebarang alasan akan terus dihantar pulang pada hari yang sama.

Macam tu lah aku kena pada 4 Oktober yang lalu. Aku tiba di lapangan terbang Incheon lebih kurang jam 8 pagi dan di hantar pulang ke Malaysia pada jam 4.30 petang pada hari yang sama.

Jadi, apa sebab aku dihantar pulang?

Bermula dengan tidak mengisi jenis pekerjaan di borang ketibaan dan seterusnya berakhir dengan penghantaran pulang. Seperti negara-negara lain yang aku pergi sebelum ini, kebiasaannya aku tidak pernah mengisi jenis pekerjaan di dalam borang ketibaan ‘arrival card‘ dan boleh diterima tetapi di negara Korea kali ni aku terkandas!

Pegawai imigresen bertanya dengan nada yang keras ‘what your job’? Aku cuma cakap government servant. What type (mungkin dia nak tanya bahagian apa). Aku terus jawab fisheries. 

Lepas tu terus dia tak faham. Mungkin dia ingat aku nelayan agaknya, tiba-tiba terus aku di bawa ke dalam bilik pengasingan.

Minta cop jari, di sisasat selama 4-5 jam

Sampai sahaja dalam bilik itu, mereka minta cop 2 jari telunjuk kanan dan kiri. Kemudian, gambar aku juga ditangkap dan diberikan beberapa borang untuk diisi. Semua data yang perlu diisi dalam borang itu sama macam arrival card cuma botang itu dalam bentuk kertas A4.

Aku ingat tak ramai dalam bilik siasatan itu, sekali masuk-masuk penuh manusia. Ramai pelancong dari Thailand masa itu. Aku tunggu lebih kurang 4 hingga ke 5 jam sebelum dipanggil untuk siasatan. 4-5 jam tanpa diberi makan. Lapar? Perasaan cuak itu melebihi segalanya…

Semasa menunggu masa untuk disoal siasat, aku cuba mintak izin dari pegawai imigresen untuk beri wang kepada rakan yang menunggu di luar. Tapi, permintaan aku ditolak sekeras-kerasnya oleh pegawai imigresen tersebut.

Tanya pekerjaan, semua dokumen peribadi dan wang diambil

Kemudian, aku dipanggil oleh seorang pegawai imigresen perempuan dan seorang translator yang boleh berbahasa Melayu. Tapi translator itu hanya pada telefon.

Kesemua dokumen yang ada pada aku, diambil oleh pegawai imigresen termasuklah wang tunai yang agak banyak untuk diberikan kepada kawan aku beserta 8 keping kad akses.

Soalan pertama yang dia tanya adalah mengenai pekerjaan aku. Jadi, memang aku syak diorang sememangnya meragui dengan pekerjaan aku.

Berapa ramai datang? Mana tempat nak pergi?

Soalan seterusnya, dia tanya berapa ramai datang. Aku cakap 8 orang semua skali. Sebut nama penuh semua kawan2 awak. Allahu, ingat aku tahu ke semua nama penuh semua pelanggan yang datang bersama aku? Hurmm.

Aku cakap lah semua maklumat nama penuh ada dalam dokumen yang dia ambik td. Terus dia cakap sepatutnya awak kena tahu siapa nama penuh kawan-kawan awak. Dah kenapa pula aku kena hafal semua benda?!

Lepas itu, dia tanya datang ke Korea untuk jalan-jalan kan? Boleh tahu nak pergi mana? Aku jawab la mana-mana tempat yang kami nak pergi. Sekali dia nak maklumat semua nama tempat!

Aku keluarkan itinerari kami, terus dia rampas dan marah. Awak patutnya tahu mane tempat yang awak nak pergi! Lah tadi kan aku dah bagi tahu? Saya nak maklumat penuh! Faham?

Berapa banyak duit awak bawak?

Soalan akhir, berapa banyak duit yang awak bawak? Spontan jawab 2m won ye la sebab semua dokumen dan beg duit aku dia dah ambil. Nak menipu pun tak boleh.

Sekali dia jawab, kenapa banyak sangat bawa duit? Aku jawab lah nak bayar hotel sambil tunjukkan pad dia pasal tempahan tiket dalam dokumen yang aku bawa, lepas itu untuk bayaran pengangkutan dan selebihnya untuk belanja.

Awak tak sepatutnya bawa duit anyak dan mereka tak sepatutnya berikan duit pada awak sebab awak sendiri tak kenal mereka! Allahu, dia tak faham agaknya apa yang aku ckp tadi.

Dapat borang yang perlu diisi dan diiringi pulang ke Malaysia

Sebelum mengakhiri soal siasat, aku cuba berkomunikasi dengan translator supaya maafkan aku smemandangkan ini kali pertama aku datang ke Korea. Belum sempat translator tu cakap, terus dia putuskan panggilan telefon. Terus dia hulurkan aku satu borang untuk ditandatangani.

Dia cakap yang aku tak dibenarkan masuk ke Korea. Aku cuba minta izin untuk memberikan wang dan kad akses kepada kawan yang tunggu di luar. Dengan nada yang sombong dia ckp, NO!!

Setelah selesai disoal siasat, aku terus diiring ke ruang pelepasan antarabangsa untuk dihantar pulang ke Malaysia. Passport aku memang dia pegang dan diberikan setibanya di KLIA.

Jadikan pengajaran!

Begitulah sedikit sebanyak kisah aku ke negara Korea ‘balik hari’. Pesanan aku pada semua yang nak ke Korea pastikan segala siap segala mental dan fizikal. Kalau boleh, hafal semua tempat yang nak pergi. Memang tak semua orang dia akan panggil, tapi kalau nasib tak baik jadi mcm aku lah jawabnya!

Lagi satu, pastikan arrival card diisi dengan lengkap. Jangan tinggalkan satu ruangan kosong pun. Bermula dgn tak tulis pekerjaan sahaja, diakhiri dengan penghantaran pulang! Sedih tapi Allah adalah sebaik-baik perancang. Hanya Dia yang tahu segala-galanya.

Finally thanks to big bos Fais Taib and Nurul Nawayi. Sorry sebab sempat bersama korang sampai airport saja. Hahaha.. Kepada customer Ellyne Lyana & the geng, sorry sebab semua aktiviti tergendala.

Harap korang semua tak serik join trip Derak Venture lagi. Buat isteri yang tersayang, NaDir Hashim, lain kali cari tempat lain taw, jangan pergi Korea dah. Moga dapat jadi pengajaran buat semua!

Sumber : Road to Korea 

Komen

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Ikuti kami di Facebook

Trending