Connect with us

Lokal

Kadang2 terpaksa berbuka lewat, demi jaga nyawa pesakit

Bulan Ramadhan adalah masa yang ditunggu-tunggu orang kebanyakan orang, terutamanya umat Islam. Ramai yang ingin memanfaatkan fadilat pada bulan mulia ini ekoran Ramadhan hanya datang setahun sekali.

Namun, ibadah tidak terhad kepada solat dan berpuasa semata-mata. Ramai yang tidak dapat singgah ke masjid atau surau untuk menunaikan solat tarawih berjemaah atas tuntutan tertentu seperi bekerja.

Malah, individu yang bekerja sebagai jururawat di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM) terpaksa bergilir-gilir berbuka puasa bagi memastikan pesakit sentiasa dipantau serta dijaga rapi.

Pesakit mesti didahulukan

Meskipun waktu berbuka puasa di wad agak terhad dan tidak menentu, mereka menganggap pengalaman itu sebagai suatu perkara yang menyeronokkan dan mengamit kenangan kerana bukan semua individu berpeluang merasainya.

Norhasnalinda Mohd Aini, 38, yang bekerja sebagai jururawat menyatakan bahawa pesakit adalah keutamaan mereka dan kebanyakan rakan sekerjanya yang lain tidak kesah berbuka puasa lambat.

“Ada ketikanya, pesakit tenat jadi saya dan jururawat lain perlu mendahulukan mereka. Jika berkelapangan, saya dan jururawat lain akan berbuka puasa bersama di pantri, tetapi itu pun tidak lama kerana terikat dengan komitmen kerja.”

Meriah berbuka bersama walaupun di tempat kerja

Jururawat non-Muslim tawar diri untuk ambil alih kerja

Sementara itu, Ketua Jururawat, Khairul Nadiah Ismail, 33, berkata, sudah menjadi kebiasaan untuk mereka bergilir-gilir menjamah makanan pada waktu sahur dan juga berbuka.

“Kami akan makan bergilir-gilir dan jika ada kakitangan bukan Muslim, mereka sendiri menawarkan diri untuk memantau pesakit kerana mahu memberi ruang untuk berbuka puasa.”

Tambahnya lagi, jika ada penjaga bersama pesakit, mereka akan meminta izin terlebih dahulu untuk menjamah sedikit makanan untuk berbuka sebelum meneruskan penjagaan bagi pesakit kronik.

Sumber: Harian Metro

Komen

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Ikuti kami di Facebook


Trending