Connect with us

#news

Menitis air mata & tersentak jiwa, dengar alunan Quran dari penghafaz menghidap lumpuh otak

Subhanallah, tersentak jiwa mendengar alunan bacaan Al-Quran yang datangnya daripada seorang kanak-kanak yang menghidap penyakit lumpuh otak (Cerebral Palsy).

Walaupun penyakit yang dideritanya menyukarkannya untuk bertutur lancar, namun dengan segala upaya dan kudrat digunakan untuk melantunkan ayat-ayat suci Al-Quran sebaik yang mungkin.

Mampu hafaz 30 juzuk Al-Quran…

Itulah dia Naja berusia sembilan tahun berasal dari Nusa Tenggara Barat, Indonesia, anak kecil berjiwa besar ini mampu untuk menghafal 30 juzuk Al-Quran.

Naja mula dikenali menerusi sebuah rancangan televisyen, Hafidz Indonesia 2019, sebagai salah seorang peserta, siapa menyangka dengan ketidakupayaannya, Allah mengurniakn satu kelebihan iaitu jiwanya penuh cinta terhadap kalam Allah.

Dapat menjawab soalan juri tanpa gagal…

Dalam rancangan tersebut juri menguji kekuatan ingatan peserta untuk menyambung dan meneka surah, berpandukan beberapa potongan ayat diberikan juri.

Subhanallah, kesemua soalan dapat dijawab Naja, tanpa Al-Quran di tangan dia dapat menyambung semula surah yang diberikan oleh juri dengan tempat sekali.

Juri hanya beri sepotong ayat, dan Najah meneka dengan betul surah tersebut, malah dia dapat mengingati ayat dan halaman keberapa, membuatkan ramai berasa kagum.

 

Kelebihan di sebalik kekurangan…

Buat ibu kepada Naja, dia sama sekali tidak menyangka akan ada kelebihan di sebalik kekurangan yang dimiliki anaknya, dan dikatakan kanak-kanak ini berupaya untuk menghafal dengan jangka masa yang pendek.

Kata ibunya, dilahirkan normal pada awalnya tetapi tidak lama kemudian, doktor dapat mengesan dan telah mengesahkan bahawa Naja mengalami celebral palsy.

Disebabkan kelumpuhan otak yang berlaki, membuatkan proses perkembangannya agak lambat berbanding dengan bayi yang seusianya.

 

Kagum sehingga mengalirkan air mata…

Menerusi video yang dipaparkan, rata-rata penonton dan juga para juri nyata berasa tersentuh melihat kesungguhan yang ada dalam diri Naja, sehinggakan membuat para juri naik ke pentas untuk bersalaman dengan anak istimewa ini.

Alasan bagaimanakah yang mahu kita berikan, apa yang hendak kita jawab di depan Allah kelak, dimanakah Al-Quran dalam jiwa setiap Muslim.

Sumber : Siakap keli

Komen

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Ikuti kami di Facebook

Trending