Connect with us

Viral

“Tolonglah hargai perempuan yang sayangkan kau gila-gila…”

Hari ini aku terbuka hati mahu cerita pasal aku dengan arwah tunang aku. Aku namakan arwah tunang aku sebagai Deela. Jadi aku panggil dia Dee.

Ok, aku dengan Dee ini sebenarnya satu sekolah, daripada sekolah rendah sehingga menengah. Aku memang sukakan dia gila-gila sama sekolah rendah. Biasalah, baru Darjah 5. Jadi aku kacau dia, minta nombor telefon bagai. Mesej, kawan lama-lama apa semua, sampai Tingkatan 3, aku minta couple, nasib baik dia terima. Aku rasa terharu sangat waktu itu.

Aku tidak nafikan Dee memang lawa, putih, pandai dan baik. Kau bayangkanlah, kawan baik dia sendiri tikam belakang dia pun, dia boleh buat baik lagi. Pandai memasak, memang wife material.

Jadi couple punya couple, sampailah habis sekolah. Punya banyak dugaan, terutamanya aku. Aku curang, tak layan dia, lebihkan kawan-kawan gila, tapi dia tetap sabar saja.

Mahu dijadikan cerita, keputusan SPM aku baik saja, tetapi keputusan dia gempak. Budak target biasalah. Jadi dia dapat sambung belajar di KL. Aku pula tinggal di Johor saja. Aku tidak tahu apa masalah aku weh. Tetapi aku jadi menyampah dengan dia dan aku curang sekali lagi.

Kali ini aku pilih kawan baik dia untuk curang sebab kawan baik dia itu sama tempat kerja dengan aku sewaktu aku tengah tunggu keputusan SPM hari itu. Masa kerja, aku abaikan dia 100%, aku keluar waktu pagi, pukul 11 malam baru mesej dia good night sebab aku mahu tidur. Padalah aku penat keluar dating dengan kawan dia sendiri. Kerja tidaklah penat mana pun.

Sepanjang menunggu keputusan, sampailah dia sambung belajar, perangai aku masih sama, malah makin menjadi-jadi. Sehari itu, boleh kata 6 saja chat; morning, dah makan?, sihat je., ok je, penat ni, night. Tiada langsung mesej cakap I love you ke apa.

Dia pula sibuk macam mana pun, masih tanya makan minum aku dan tanyakan pasal hari aku. Selalu spam cakap rindu. Ajak video call. Sampailah satu tahap dia telefon aku masa aku tengah keluar dating. Aku tinggikan suara aku. Aku cakap;

“Weh sial, boleh tak jangan kacau aku, aku tengah kerjalah ni?”

Dia dengan suara sebak balas;

“Sorry sayang. Saya tak kacau dah. Ingat awak tak busy.”

Kau nak kata aku jahat ye? Cakaplah. Aku mengaku. Aku terkedu kejap lepas dia cakap macam itu. Tetap sebab ego aku, setan dalam diri aku, aku buat dia macam itu.

Satu hari, aku scroll IG dah aku ternampak gambar dia bertiga dengan kawan lelaki dia dan seorang pensyarah. Kau tahu apa aku buat? Aku maki dia, aku panggil dia perempuan sundal. Padahal aku lebih teruk lagi dari dia weh. Ya Allah, sumpah aku menyesal aku cakap. Dia menangis. Berulang-kali dia cuba perjelaskan yang dia tidak punya apa-apa hubungan dengan yang lain.

Aku terima maaf dia, tetpai aku layan dia dingin. Relay aku dengan dia ibarat aku buat salah takpe, tetapi kalau dia buat salah, memang teruk dia kena. Ada sekali tu, dia balik Johor, kemudian kita orang keluar, aku terjumpa chat dia dengan lelaki lagi dan lelaki itu cakap I miss you. 

Padahal dia balas “saya dah ada pakwe.”

Aku baling telefon dia weh. Aku maki dia sepuas hati. Aku ternaik tangan dengan dia masa itu. Tetapi untuk kali pertamanya, dia jerkah aku. Dia cakap, “ha, pukullah kalau berani.” Aku terus terdiam waktu itu.

Keadaan itu berlarutan, tetapi semakin lama, dia jadi semakin berubah. Sehinggalah pada satu malam, dia telefon aku sambil menangis-nangis. Dia luahkan semuanya pada aku. Dia kata, apa salah dia sampai aku buat macam itu pada dia. Apa kurangnya dia. Kalau aku ada pun orang lain, dia terima jadi yang kedua. Dia minta maaf kalau dia menyusahkan hidup aku dan so on. 

Hampir sejam dia cakap. Aku senyap saja. Tersentap juga malam itu. Aku solat dan minta maaf pada Allah SWT sebab aku buat perempuan macam itu. Sumpah aku rasa bersalah. Esoknhya, aku pun minta maaf dengan dia. Aku telefon dia pukul 7 pagi. Kemudia dia terkejut bila aku panggil dia sayang lepas hampir setahun macam itu kot. Pada hari yang sama juga, aku pun putuskan dengan girlfriend-girlfriend aku yang lain.

Aku sudah tekad, aku mahukan dia saja. Perempuan mana yang sanggup setia dengan lelaki dayus macam aku  weh. Kalau aku jadi dia, sudah lama aku pergi. Dua minggu macam itu, kebetulan dia tengah cuti semester dan dia balik Johor. Setiap hari aku akan usahakan untuk berjumpa dengan dia walaupun aku sibuk.

Aku jadi semakin sayangkan dia dan aku sudah mula rasa bahagia. Aku tidak tahu mana silapnya dia dulu, sampai aku jadi buta, dia pun pelik, tetapi dia biarkan saja.

Lepas itu, pada 7 Mei 2017, aku pun ajak dia berkahwin. Beraninya aku waktu itu. Aku ajak sebab aku sudah cukup duit untuk sara anak orang. Dia pun bersetuju. Ibu bapa kami memang sudah lama kenal, jadi mudahlah lagi urusan.

Alhamdulilah, pada 20 Mei 2017, kita orang pun sudah bertunang. Allah SWT mudahkan dan cepatkan. Aku bersyukur. Semuanya berjalan dengna lancar saja pada waktu itu. Sebab aku sudah berubahkan. Sampailah pada satu hari, aku keluar dengan dia, dia tengok muka aku dan menangis.

Dia cakap, dulu setiap hari dia berdoa supaya aku berubah, dia sudah tidak mampu untuk sayangkan orang lain sebab dia sayangkan aku. Dia berharap yang aku ini jodoh dia. Dia sayangkan aku sangat-sangat. Aku minta maaf pula, sebab pernah lukakan hati dia, dalam seminggu itu, dia manja gila weh. Ya Allah, macam jaga budak-budak. Tetapi aku layankan saja. Dia mahu coklat, aku bagi, mahu makan itu, aku bawa, mahu pergi sana, aku ikut. Rela berhabis duit dan membazir masa demi dia.

Sampailah pada 11 Ogos 2017, aku ada kecemasan masa itu, kawan aku kemalangan. Patah kaki, Dee telefon cakap yang dia rindu, mahu jumpa. Dia rindu gila pada kau. Aku cakap, “sorry sayang, saya di hospital ini. Kita jumpa esok saja.”

Dia pun pun balas, “hospital mana?” Mahu pergi sana…”

Aku pun beritahu nama hospital sebab selalunya dia saja je gurau macam itu. Masa telefon itu sekitaar 8.30 malam.  Tepat jam 9 malam, mak dia telefon aku;

“Rif, Rif. Ada kat mana? Dee kemalangan. Dee sudah tiada Rif…”

Memula aku gelakkan sebab aku tidak percaya. Masa itu aku sudah ODW balik dah. Aku terus patah kembali ke hospital. Nampak keluarga dia semua ada. Aku pun pergi peluk ayah dia, aku menangis, aku cakap;

“Yah, tunang Rif dah takde Yah…”

Ayah dia yang sedang berair mata itu cakap;

“Anak ayah pun sudah tiada Rif…”

Aku jadi sebak, waktu itu aku rasa kosong, sedih, sebak, kecewa, menyesal dan bencikan diri sendiri.

Rupa-rupanya, dia serius mahu berjumpa dengan aku. Aku keluar rumah macam itu saja, tidak cakap apa-apa pada ayah dia yang tengah tengok TV, tetapi lepas makan malam, dia salam dan peluk ibu bapa dia. Dia keluar naik motosikal, tetapi dia tidak pakai helmet sebab mahu cepat. Kalaulah aku pergi jumpa dia.

Keesokkan harinya, aku iringi setiap langkah dia ke rumah baru, aku tatap jenazah dia, tetapi aku sudah tidak mampu pergi dekat, aku bukannya suami. Aku menyesal weh. Aku buatkan orang yang sayangkan aku jadi macam itu. Aku bencikan diri sendiri. Tetapi aku jadi semakin kuat, aku redha, mungkin dia jodoh aku di syurga sana.

Aku berpuas hati, dia cakap dia maafkan semua silap aku sebelum dia pergi dan aku tidak menyesal sangat sebab aku sudah melayan dia 100% baik daripada sebelum ini.

Jadi nasihat aku untuk lelaki semua, tolonglah hargai perempuan yang sayangkan kau gila-gila. Kau tahu tak? Kadang kau sayang dia, cuma ego kau, berhentilah mainkan perasaan perempuan, kalau dia sudah pergi dari hidup kau, sumpah aku cakap kau akan menyesal kalau kau layan dia macam apa masa ada. Gais, lelaki diciptakan untuk melindungi wanita, bukannya untuk gunakan wanita. Buat yang ada GF/tunang/isteri, aku pohon, jagalah dorang baik-baik, layan saja manja dan gedik dia. Semua itu ada balasan dia.

Kadang dengan manja doranglah kau akan jadi tenang. Semoga korang dapat iktibar daripada kisah hidup aku. Doakan aku terus kuat dan sedekahkan Al-Fatihah kepada arwah tunang aku. Dia baik tau.

Komen

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Ikuti kami di Facebook

Trending